Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Tutup Liang Lahat Pakai Helm, Kemanakan Anggaran Covid-19 Pemkab Kupang?

Avatar photo
Tim Pengusung Mengeruk Tanah Gunakan Helm menutup Liang Lahat Pasien Korban Covid-19 Di Kabupaten Kupang
Tim Pengusung Mengeruk Tanah Gunakan Helm menutup Liang Lahat Pasien Korban Covid-19 Di Kabupaten Kupang.

Kupangberita.com – Lagi – Lagi tim satgas Covid-19 Kabupaten Kupang lelet dalam penanganan pemakaman pasien covid-19, yang terjadi dalam pemakaman pasien covid-19 hari ini, petugas pengusung jenazah terpaksa menggunakan helm mengeruk tanah dan menutup liang lahat.

Sontak membuat sejumlah warga masyarakat serta Keluarga korban covid-19 pertanyakan anggaran covid-19 Kabupaten Kupang  di kemanakan sampai pemakaman pasien Covid-19 menutup liang lahat saja, pakai helm petugas.

Jems Tuke anak kandung dari pasien korban meninggal karena covid-19, Minggu (08/08/2021 ) di Oelnasi mengatakan sangat kecewa dengan sikap  Pemerintah Kabupaten Kupang yang sudah menyediakan Tempat Pemakaman Covid  ( TPC) tetapi pelayanannya sangat tidak maksimal.

Baca Juga:  Pemerintah Kota Kupang Buka Pendaftaran Paskibraka Online, Ini Tahapannya

Kami keluarga sudah ikhlaskan ayah kami meninggal sesuai hasil Rapid Antigen  rumah sakit leona reaktif, hal ini sejak pagi tadi kami sudah lakukan koordinasi dengan satgas covid-19 Kecamatan Kupang Tengah untuk memakamkan ayah kami sesuai protokoler covid-19.

”Kenyataannya di tempat pemakaman tidak adanya fasilitas pendukung untuk menutup liang lahat saja, harus meminjam sekop dan terpaksa tim pengusung mengeruk tanah menggunakan helm’’, ujar Jems Tuke.

Jems Tuke menambahkan ”lantas selama ini Pemerintah Kabupaten Kupang terus melakukan refocusing anggaran di kemanakan. Sampai pemakaman pasien covid tidak bisa diurus dengan baik’’, ujar Jems Tuke dengan penuh kesal.

Baca Juga:  Kota Kupang Kembali Raih Penghargaan 10 Besar Indeks Kota Toleran

Pantauan media di lokasi Tempat Pemakaman Covid-19 (TPC) di desa Oelnasi Tim Pengusung mengeruk tanah memakai helm untuk menutup liang lahat, hal ini membuat keluarga duka spontan ribut dan tidak terima terhadap sikap pelayanan pemakaman Satgas Covid-19 Kabupaten Kupang.


Powered By NusaCloudHost