Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Breaking News, 1 Warga Amfoang Tewas Terseret Banjir di Kali Kapsali

Avatar photo
Foto. Korban Terseret Banjir di Kali Kapsi- Manubelon saat ditemukan warga dan bhabinkamtipmas
Foto. Korban Terseret Banjir di Kali Kapsi- Manubelon saat ditemukan warga dan anggota Bhabinkamtibmas.

Kupangberita.com, — Akibat cuaca ekstrim yang terjadi pekan akhir ini sehingga menyebabkan banjir, seorang warga Desa Oelfatu, Kecamatan Amfoang Barat Laut, Kabupaten Kupang – NTT  terseret arus banjir saat hendak menyebrang kali Kapsali.

Warga Desa Manubelon Sufa Neno, Senin (06/03) Kepada Media Kupang Berita.com, mengungkapkan korban tersebut bernama Mekris Fomeni (23) warga Desa Oelfatu, Kecamatan Amfoang Barat Laut.

“Korban tersebut merupakan konjak atau Kondektur  Bus Romantis, Jurusan Kupang – Soliu.

Awalnya korban dan Sopirnya menyebrang bersama dari arah Kupang ke arah Manubelon.

Baca Juga:  Ada Apa? Pemerintah Kecamatan Amfoang Barat Daya Tutup Jalan Utama Manubelon - Naikliu

Sementara mobil bus tersebut sudah dititipkan ke salah satu rumah warga di Dusun Oelamopu, Desa Manubelon.

Saat sampai di tengah kali banjir semakin deras dan menyeret keduanya. Namun, Sopir berhasil berenang ketepian kali. Sementara korban hanyut terbawah arus banjir,” ungkapnya.

Dijelaskan Sufa, saat ini Bhabinkamtibmas PosPol Manubelon , Babinsa bersama  masyarakat sementara upaya mencari korban dengan menyelusuri sisi kiri dan kanan tepian sungai kapsali.

“Tim Basarnas Kupang sudah berhasil dihubungi dan dalam perjalanan ke Manubelon,”Ungkap Sufa Neno.

Baca Juga:  Tukang Ojek di Kabupaten Kupang Dapat Penyuluhan Keselamatan Berlalu Lintas

Ditempat terpisah, Kalak BPBD Kabupaten Kupang, Semy Tinenti, membenarkan peristiwa tersebut dan saat ini korban sudah ditemukan oleh warga di pinggir laut dalam keadaan meninggal dunia.

Senada juga disampaikan Bhabimkamtipmas Pospol Manubelon, Polsek Amfoang Selatan Robby Wabang, mengatakan korban sudah ditemukan di pinggir laut arah manubelon.

“Saat ini jenazah sementara dibwah ke Puskesmas Manubelon untuk melakukan pemeriksaan.

Sementara keluarga Korban masih dalam perjalanan menuju Manubelon,”ungkap Robby.***


Powered By NusaCloudHost