Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Daerah  

Masih Ada 4 Ribu Lebih Anak di Kabupaten Kupang Alami Stunting

Avatar photo
Foto. Bupati Kupang, Korinus Masneno.
Foto. Bupati Kupang, Korinus Masneno.

Oelamasi, Kupangberita.com, — Pemerintah Kabupaten Kupang terus berupaya dan berinovasi menurunkan angka stunting . Sebab angka stunting di Kabupaten Kupang masih tinggi.

Bupati Kupang, Korinus Masneno mengakui, secara proporsi prevalensi stunting di Kabupaten Kupang terus menurun.

Ia menyebutkan secara proporsi prevalensi stunting di Kabupaten kupang pernah mencapai 34 persen.

Namun, berbagai upaya kolaborasi lintas sektor baik melalui intervensi spesifik dan sensitif pada bulan timbang Februari 2023 lalu prevalensi stunting turun menjadi 16 persen atau turun 4 persen dari angka sebelumnya.

Saat ini prevalensi stunting kita masih berada pada 16 persen,” Kata Bupati Kupang, Seni (07/08) di ruang kerjanya.

Baca Juga:  Kisah Perjuangan Anak dari Perbatasan RI RDTL Lolos Calon Bintara Polda NTT, Masuk Kuota Mabes Polri

Meski demikian, diakui Bupati Kupang, proporsi 16 persen masih tinggi. Disebutkan Bupati hingga saat ini masih sekitar 4 ribu lebih anak yang mengalami stunting yang tersebar di 24 kecamatan di Kabupaten Kupang.

Oleh karena itu, Bupati Masneno menghimbau pertama, kepada seluruh petugas dari dinas teknis bersama puskesmas dalam bulan timbang Agustus ini untuk megambil data secara benar.

Kedua, Kepada orang tua atau pengasuh. Ia menghimbau dengan penuh kasih untuk membawa bayi atau balita untuk mendapatkan pelayanan penimbangan di posyandu.

Baca Juga:  PBB Jatuhkan Dukungan Kepada Korinus Masneno Maju Pilbup Kabupaten Kupang

“Bila secara rutin bayi atau balita mendapatkan pelayanan penimbangan di Posyandu, maka dapat mengetahui status gizi anak. Sehingga mendapatkan penaganan vitamin dan PMT,”katanya.

Diakui Bupati Masneno, sampai dengan saat ini masih terdapat 4 ribuan lebih anak mangalami stunting di Kabupaten Kupang .

Berbagai upaya telah dilakukan dan kita berharap dalam bulan timbang Agustus ini, prevalensi stunting menurun.

“Bukan penurunan yang dibuat – buat. Tetapi, penurunan prevalensi stunting harus berdasarkan hasil ukur yang tepat dengan mengunakan alat yang diberikan oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah.


Powered By NusaCloudHost