Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Dampak Gempa M6,2 di Kabupaten Garut, Bangunan Rusak Terus Bertambah

Avatar photo
Reporter : Makson Saubaki Editor: Redaktur
Foto. Dampak Gempa M6,2 di Kabupaten Garut, Bangunan Rusak Terus Bertambah.
Foto. Dampak Gempa M6,2 di Kabupaten Garut, Bangunan Rusak Terus Bertambah.

Jakarta, KupangBerita.com , — Dampak gempa berkekuatan magnitudo 6,2 yang mengguncang wilayah Kabupaten Garut bangunan rusak terus bertambah.

Laporan Pusat Pengendalian dan Operasi (Pusdalops) BNPB tercatat, hingga Minggu (28/4) pukul 14.00 WIB, total rumah yang terdampak mencapai 110 unit dari yang sebelumnya hanya 27 unit.

Adapun rincian berdasarkan tingkat kerusakannya meliputi 3 unit rumah rusak berat (RB), 21 unit rumah rusak sedang (RS), 34 unit rumah rusak ringan (RR), 11 unit rumah terdampak, dan 41 unit rumah rusak.

Baca Juga:  BUMN RS Pelni Buka Lowongan Kerja Terbaru Juni 2024, Terbuka untuk Fresh Graduate

Dari jumlah tersebut, kerusakan paling banyak terjadi di Kabupaten Garut sebanyak 41 unit rumah, Kabupaten Bandung 24 unit rumah, Kabupaten Sukabumi 17 unit rumah, Kabupaten Tasikmalaya 7 unit rumah, dan Kita Tasikmalaya 5 unit rumah.

Sementara itu, korban jiwa terdampak dari gempa dilaporkan mengalami penambahan.

Hingga siang ini, korban luka akibat gempa berjumlah 8 orang dan 75 kepala keluarga (KK) terdampak, yang mana jumlah tersebut bertambah dari sebelumnya hanya 27 KK.

Selain tempat tinggal atau rumah bencana ini juga mengakibatkan kerusakan pada bangunan fasilitas publik, seperti tempat ibadah, sekolah, perkantoran, dan sarana kesehatan atau rumah sakit.

Baca Juga:  Resmi, Pemerintah Naikkan Harga Beras, Penentuan HET Beras Berdasarkan Wilayah

BPBD Provinsi Jawa Barat bersama BPBD kabupaten dan kota yang terdampak yakni Kabupaten Garut, Kabupaten Tasikmalaya, Kota Tasikmalaya, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Ciamis, Kabupaten Bandung, Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Sumedang, dan Kota Banjar masih terus melakukan pendataan dan kaji cepat yang mencakup inventarisasi kerusakan dan penyelamatan warga.


Powered By NusaCloudHost